Walikota Manado Launching Insting Permata AARS Dengan Kuah Bening

Berita Utama, Manado994 Dilihat
(Foto: PAS)

MANADO + Wali Kota Manado Andrei Angouw mengunjungi Batu Kota Kecamatan Malalayang menghadiri kegiatan Posyandu dalam rangka Launching Insting Permata AARS dengan kuah Bening, Jumat  (14/06/24).

Kegiatan ini adalah pelaksanaan Intervensi Serentak Pencegahan Stunting di Kota Manado.

Kegiatan menindaklanjuti Surat dari Menteri Dalam Negeri R.I nomor 400.5.3/316/Bangda tanggal 13 Mei 2024.

Hadir dalam kegiatan ini Ketua Tim Penggerak PKK Kota Manado Ibu Irene Golda Angouw Pinontoan dan pimpinan PKK, Kadis Kependudukan dan KB, Kadis Olah Raga, Sekretaris Dinas Kesehatan Kota Manado, Seluruh Camat se Kota Manado, Kepala Puskemas Bahu, Lurah Batu Kota dan Lurah-lurah se Kecamatan Malalayang, Kader-Kader Posyandu dan Ketling di Kelurahan Batu Kota serta beberapa Balita stunting.

Acara diawali laporan singkat perkembangan stunting di Kota Manado serta kegiatan “Launching Insting Permata AARS dengan Kuah Bening” yang disampaikan oleh Sekretaris Dinas Kesehatan Kota Manado.

Wali Kota Andrei Angouw dalam sambutannya mengawali soal bagaimana bangsa ini memerdekan diri dari penjajahan yang dipelopori oleh Bung Karno.

Baca juga:  22 Finalis Unjuk Skill di Show Talent PNNM 2024

Setelah Merdeka tentunya kita mengisi kemerdekaan ini dengan pembangunan serta bagaimana mempersiapkan generasi untuk kerberlangsungan bangsa kedepan.

“Kita harus mempersiapkan generasi dalam menghadapi masa depan bangsa kita kedepan. Kalau dari kecil sudah gizi buruk maka kita susah bersaing dengan bangsa lain,” urai Wali Kota.

“Jika ada masalah ,maka kita harus selesaikan masalahnya, dan dari sekian persen stunting, kita harus ketahui siapa mereka?,” singgung Wali Kota.

Wali Kota berharap bahwa kita bekerja by data by nik termasuk data kemiskinan.

“Jadi dalam masalah stunting ini saya berharap mendapat data by name by, by nik, by adress supaya apa yang harus dilakukan akan semakin jelas dengan program yang tepat,” terang Wali Kota.

Wali Kota berharap kita menjadi faktor penentu penurunan stunting termasuk harapan nasional adanya penekanan stunting sampai 14% dari selama ini yang ada di Kotanl Manado sebesar 2,5 %.

“Ini menjadi PR bagi kita semua khususnya Dinas Kesehatan dan kita harus mencari tau sebabnya dan kita kerjakan hal tersebut. Wali Kota menyinggung soal IQ bangsa Indonesia yang jauh dibandingkan dengan bangsa lain didunia.

Baca juga:  Walikota Irup Peringatan Harkitnas di Kota Manado

“Jangan-jangan ada korelasi dengan masalah stunting di Indonesia,” duga Wali Kota.

Walikota mendorong agar semua pihak termasuk tokoh agama dan tokoh masyarakat dalam rangka peningkatan kualitas anak-anak kita. Gizinya baik dimana semua ini akan berdampak positif untuk kehidupan bangsa kedepan.

Wali Kota juga menyinggung soal air bersih, lingkungan harus bersih sebab ada kaitan dengan soal stunting.

Diakhir sambutan Walikota pilihan masyarakat Manado ini melaunching kegiatan Insting Permata AARS dengan kuah Bening yang ditandai dengan pemukulan tetengkoren oleh Wali Kota Andrei Angouw dan Ketua TP PKK Kota Manado Ny Irene Golda Angouw Pinontoan.

Acara selanjutnya adalah pemberian susu kepada Balita Stunting oleh Wali Kota dan Ketua TP PKK Kota Manado serta pemberian makanan tambahan dari orangtua asuh.(*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *